Sweet Memories
ENTRY ABOUT LINKS STUFFS FCBOOK TWITTER NEWER OLDER FOLLOW


Kamis, 04 Juli 2013 - Permalink - 0 pink(s)
Seekor putri duyung duduk di atas batu di sebuah danau yang luas. Ia sedang menyisir rambutnya yang panjang sambil menyanyi. Aaahh... bukannya putri duyung hanya dongeng?

Putri Duyung Pandai Menyanyi
Zaman dahulu kala, ada mitos tentang putri duyung. Makhluk ini memiliki tubuh yang aneh. Bagian atas seperti manusia dan bagian bawah seperti ikan. Makhluk-makhluk ini adalah penghuni kerajaan dasar laut.

Para putri duyung pandai bernyayi dan memainkan alat musik. Suara merdu mereka akan membius para pelaut. Para pelaut itu pun akan dibawa ke kerajaan dasar laut dan menjadi tawanan selamanya.

Selama bertahun-tahun, ada kepercayaan di kalangan pelaut bahwa berjumpa dengan putri duyung merupakan pertanda buruk. Mereka akan mati tenggelam!

Mitos tentang putri duyung ini ada hampir di semua belahan dunia. Di Yunani, India, Babilonia, Afrika, Polandia, Rusia, dan banyak lagi.

Putri Duyung Baik Hati
Kisah tentang putri duyung yang tak jelas kebenarannya malah mengilhami banyak seniman.

Para pelukis menggambar putri duyung sebagai sesosok perempuan cantik berambut panjang dengan bagian bawah seperti ikan. Indah sekali.

Para pengarang juga membuat cerita tentang putri duyung. Putri duyung rekaan para pengarang kebanyakan baik hati. Misalnya, Little Mermaid karangan Hans Christian Andersen atau Putri Ariel yang kisahnya diterbitkan Walt Disney.

Putri-putri duyung versi dongeng, tidaklah pertanda buruk bagi pelaut. Sebaliknya, mereka disukai anak-anak di seluruh dunia. Bahkan sebuah patuh Little Mermaid dibangun di Kopenhagen, Denmark.

Sebenarnya Ada atau Tidak, sih?
Christoper Columbus, petualang ulung yang menemukan benua Amerika menulis dalam catatan perjalanan mengarungi lautan. Dalam catatan tanggal 4 Januari 1493. Pak Columbus menulis, ia melihat tiga ekor putri duyung. Saat itu ia sedang berlayar di dekat Haiti. Putri duyung itu tidak canti seperti dalam dongeng. Namun, mereka memang memiliki wajah seperti manusia.

Apakah Pak Columbus berbohong?
Atau, mungkin ia salah lihat?
Entahlah. Yang jelas, seorang pelaut Inggris bernama Henry Hudson juga melihat putri duyung. Saat itu tanggal 15 Juni 1608. Ia sedang berlayar dekat Nova Zembla, Rusia. Putri duyung itu menoleh ketika mendengar suara Pak Hudson. Lalu putri duyung itu menghilang ditelan ombak.

Tahun 1615, kapten Kapal Inggris bernama John Smith, melihat putri duyung berenang di dekat kapalnya. Tadinya, ia berpikir makhluk itu seorang perempuan. Habis, badan bagian atasnya seperti manusia, sih.

Tahun 1811, petani Skotlandia bernama M'Issac, melihat putri duyung sedang menyisir rambut. Saat itu, putri duyung sedang duduk di jurang karang dekat tempat tinggal M'Issac.

Pada tahun 1830 malah ada seekor putri duyung mati di pantai Pulau Benbekula di Lautan Atlantik. Penduduk pun memakamkan putri duyung itu.

Jadi, putri duyung itu ada atau tidak? Hm...namanya saja misteri. Sampai sekarang tidak ada yang bisa membawa bukti nyata. Semua bukti hanya berupa catatan tertulis!

sumber : Majalah Bobo 08 Tahun XXXVII




Poskan Komentar